07/05/12

Yang Selalu Terulang tiap Jumat


Tahu nggak, ada beberapa hal yang selalu terulang tiap Jumat. Kita kan tahu sendiri, bahwa Jumat itu hari yang paling bagus dalam seminggu buat umat muslim. Banyak keutamaan-keutamaan dari mulai terbenamnya matahari (malam Jumat) sampai terbenam lagi (malam Sabtu). Kalian bisa searching kalo lupa. ^^. Namun, selama ini pola hidup kita kok nggak cucok dengan Sunnah Rasul ya.. ada beberapa hal yang kurang tepat, tetapi selalu kita ulangi tiap hari Jumat. Apa aja? cekidot!

1)    Lupa motong kuku
Nah, kan udah pada tahu tuh bahwa memotong kuku di hari Jumat itu Sunnah, tetapi kebanyakan dari kita malah kelupaan motong kuku. Pas hari yang lain mungkin kita nyadar bahwa kuku kita dah panjang, tapi kemudian pikir-pikir lagi, biar motongnya hari Jumat aja. Kan dapet pahala Sunnah.. Tapi, pas hari Jumatnya, eh.. malah kelupaan deh. Yang ini mungkin cuma saya aja sih, hehe..

2)    Nggak make baju putih
Kebijakan instansi gue tuh ya, kalau hari Jumat tuh pake kemeja batik dan bawahan gelap. Malah hari Senin nya yang dulunya harus make’ baju putih –sekarang udah ganti seragam-. Makanya, hampir jarang banget gue make’ baju putih pas Jumatan. Dulu pas magang di kantor pusat, aku liat ada beberapa temen yang serius mengamalkan sunnah, ia bawa baju putih dari rumah yang akan ia kenakan ketika waktu istirahat tiba. Tapi lama kelamaan, sepertinya nggak banyak lagi yang kayak gitu. Apa mungkin kebijakannya yang perlu diubah kali ye? lagian, masak batik cuma dipake hari Jumat sih, itu kan hari pendek. Kalo ingin membanggakan batik sebagai warisan budaya, kenapa nggak hari Senin sampai Kamis aja ya? Gimana pak Menteri?

3)    Terlalu menyibukkan diri dengan dunia pada hari Jumat
Pertama kali dicanangkan olahraga bersama tiap hari Jumat, sebenarnya aku agak kurang setuju. Dengan alasan untuk menjaga kebugaran pegawai dan untuk mengurangi biaya kesehatan, maka dilaksanakanlah kegiatan tersebut setiap Jumat selama satu jam. Yakin bisa satu jam? Olahraga itu ya voli, tenis meja, senam, futsal, badminton, dll. Praktiknya, ini bisa memakan waktu lebih dari sejam. Taruhlah, dua jam. Artinya kegiatan di luar tupoksi ini bisa berakhir jam 09.30. Nah, setelah itu ngapain? Pasti ada kegiatan terusannya, antara lain mandi dan sarapan. Jadi gampangnya, seharusnya udah siap kerja jam 10.30. Eits.. sejam lagi kan jam istirahat, nanggung banget ya? Emang!! Jumat itu kan Friday (baca: Freeday)^^

Namun, aktifitas itu secara tidak langsung juga menambah aktifitas di hari Jumat. Saya yang tinggal di Wamena aja nih ya.. tiap hari Ahad/Minggu hampir seluruh toko dan ruko tutup pagi hari, entah ada autran tertulis atau tidak, yang jelas dilarang buka oleh Pemda. Alasannya apa? tidak lain dan tidak bukan adalah karena hari tersebut, umat Nasrani melaksanakan ibadahnya. Lha kok, tiap hari Jumat kita malah sibuk sendiri ya? Emang sih, kita boleh beraktifitas, tapi mbok jangan terlalu banyak gitu lho.. Entar efeknya, jadi berangkat sholatnya mepet, dan tidur deh pas khutbah karena kecapekan. Hari Jumat pun gak jadi istimewa lagi deh..

4)    Molor pas khutbah
Ini nih yang paling sering-ring-ring! udah gue singgung dikit di atas, hehe. Sebenarnya sih, gue akuin, yang ini nih paling susah dicegah. Mungkin, karena kita kurang tidur malam Jumatnya, entah beribadah atau karena nonton tipi. Mungkin juga karena kecapekan beraktifitas seperti pada poin ke-3 tadi. Sepertinya emang kerjaannya syetan yang kayak gini nih. Padahal suhu udara nggak sejuk, angin juga nggak berhembus, tapi begitu banyak jamaah yang ketiduran sambil duduk. Jarang banget kan, kita ketiduran sambil duduk! Tragisnya, pas kita pulang dari Jumatan, mata dipejamkan buat tidur kok ya susah amat. Kenapa bisa gini ya? Ada yang nyalahin khotib, “Habisnya, khotibnya suaranya terlalu lembek sih, yang kenceng dong kayak sunnah Nabi”. Namun, kadang khotibnya udah berusaha artikulasinya kenceng pun, tetep aja masih molor. Haha.. Dulu semasa kuliah, salah satu temen gue tiap habis kuliah pagi, langsung buru-buru pulang. Buat ke masjid? bukan, tapi buat tidur. Dia nggak pengen pas momen khutbah, dia malah ketiduran. Katanya ini jurus ampuh biar melek pas ndengerin khutbah. Formula itu udah gue coba pas hari Jumat bertepatan dengan tanggal merah kemarin. Ampuh juga lho ternyata, nggak ngantuk sedikitpun. Haha. Selama ini gue udah keukeuh banget menjaga mata biar nggak tidur. Pake cara apa aja, bisa menggoyang-goyangkan jari-jari kaki, mengubah posisi duduk, dsb. Namun sering merem-melek juga. Ngerasa memperhatikan khutbah, tetapi maksud khutbah nggak bisa nangkep karena kesadaran putus nyambung gitu. Mungkin rahasianya sih, tidur pas malam Jumatnya harus lebih panjang kali ya.. Entah deh, ada resep lain?

5)   Khutbah yang bertele-tele
Kata Nabi, khutbah Jumat tuh nggak usah lama-lama, justru sholat Jumatnya yang harus diperlama. Sepertinya yang lebih ditekankan tuh isinya bisa dipahami jamaah dan menjadi pengingat seminggu ke depan. Khutbah juga harus dengan suara lantang dan berapi-api. Bahkan ini yang paing ditunggu sahabat kala itu. Namun, sekarang kita jarang menemukan khotib yang memegang sunnah ini. Yang lebih banyak adalah khotib-khotib yang menyampaikan khutbah seperti membaca undang-undang, kata-katanya persis kayak buku bacaan, dll. Apalagi, kadang bahasan khutbah bisa melebar kemana-mana, hingga malah bikin jamaah nggak tertarik. Memang khotib juga manusia, gue sadar itu. Namun, justru itu, seharusnya ada pendidikan menjadi khotib, baik formal maupun informal. Menurut gue sih gitu, kalo elo? 

6)   Memilih shaf paling belakang atau berada di luar masjid
Ini mau pada sholat apa ngincer sandal yak? Atau justru njagain sandal sendiri? Atau pengen liat-liat pemandangan sekitar? Heran dah.. Perasaan di dalem masih banyak yang longgar, kok milih di luar. Bukannya di luar tuh nggak bisa ndenger khutbah dengan jelas ya? Apalagi kalau ada angin, bisa lebih gampang merem. Yang di depan mimbar aja bisa tidur, apalagi yang diluar ya? Apa emang itu yang dicari? Ah, nggak masuk di akal ini mah! -___-“ 

7)   Sajadah gede-gede dibawa
Setahu gue, biasanya yang bawa sajadah pas hari Jumat adalah orang yang jarang sholat wajib berjamaah di masjid, bener nggak? Kalau yang sering ke masjid, pasti males kalo lima waktu harus bawa sajadah terus, palagi di masjid-masjid sekarang dah ada tikar selayaknya sajadah. Maka, pas gue liat, ternyata emang yang bawa sajadah pas Jumatan itu jarang atau nggak pernah terlihat di sholat lima waktunya. Trus kenapa sih bawa sajadah yang gedhe? Menurut gue sih yang kayak gitu pantesnya dipake  di rumah aja, pas ngelakuin sholat-sholat sunnah macam tahajud, hajat, istikharah, atau dhuha, biar lebih khusyuk gitu. Kalau dibawa pas Jumatan, malah jadi ngerusak barisan shaf deh. Bikin renggang gitu deh. Bagi yang punya perasaan, kadang sajadahnya diletakkan melintang biar temen sebelahnya juga bisa kebagian. Tapi yang nggak punya perasaan ya dipake sendiri deh, kanan kirinya juga males nginjek sajadahnya yang gedhe, takut disemprot! Hehe, sory kalo ada kata-kata gue yang nylekit ya.. *peace men!!

Mungkin cukup tujuh dulu deh ya, kalau ada waktu dan ide lain, mungkin bisa gue tambah. Atau ada temen yang mau nambahin. Monggo, dipersilakan.. Hehe. Kalimat penutup, semoga ibadah Jumat kita makin baik dari minggu ke minggu ya..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar